Ketua DPRD Kabupaten Bogor Rudy Susmanto Dukung Target Penyelesaian Pembangunan Jalan Khusus Angkutan Tambang

0
DPRD
Ketua DPRD Kabupaten Bogor, Rudy Susmanto

NARASITODAY.COM – Ketua DPRD Kabupaten Bogor, Rudy Susmanto, memberikan dukungan sepenuhnya terhadap target Pemerintah Kabupaten Bogor untuk merampungkan pembangunan jalan khusus angkutan tambang sepanjang 11,5 kilometer dalam tahun ini.

Hal tersebut disampaikan Rudy dan mengingatkan pentingnya memperhatikan aspek regulasi dan dampak sosial lingkungan atas pembangunan tersebut.

“Saya memberikan dukungan sepenuhnya terhadap target ini, namun penting untuk memastikan bahwa aspek-aspek regulasi dan sosial lingkungan juga diperhatikan dengan seksama. Pembangunan jalan khusus ini diharapkan dapat menyelesaikan polemik truk tambang di Parungpanjang dan sekitarnya,” kata Rudy Susmanto, Selasa 16 Januari 2024.

Baca Juga :  Pelaku Pendaki Nyalakan Suar di Gunung Andong, Dirujak Netizen

Rudy juga berharap, pembangunan jalan khusus angkutan tambang dapat membuka peluang ekonomi baru bagi masyarakat sekitar. Karena itu, ia berharap, perencanaan jalan khusus angkutan tambang yang telah lama diharapkan masyarakat mempetimbangkan hal kemanfaatan ekonomi bagi masyarakat.

“Pentingnya dampak ikutan dari setiap pembangunan. Jalan khusus tambang ini, harus dapat mendorong peningkatan ekonomi bagi warga sekitar dan untuk kemajuan Kabupaten Bogor secara keseluruhan,” kata dia.

Sebelumnya, Sekretaris Daerah Kabupaten Bogor, Burhanudin, mengatakan pembangunan jalan khusus angkutan tambang akan dirampungkan tahun ini. Pemkab Bogor akan menggandeng investasi pihak swasta untuk membangun jalan tol tersebut. Karena itu, jalan tol khusus angkutan tambang akan berbayar.

Baca Juga :  Ketua DPRD Kabupaten Bogor Rudy Susmanto Minta Pemkab Beri Dukungan KPU, Pastikan Kesehatan Petugas KPPS

“Selain memberikan kelancaran transportasi, langkah ini diharapkan dapat meningkatkan pengawasan dan pencatatan tonase barang hasil tambang, serta mengurangi potensi kebocoran pajak,” kata Sekda.

Burhanudin menambahkan, dampak ekonomi masyarakat juga telah dipikirkan. Rencananya, di dalam area jalan tol tersebut, nantinya akan dibangun rest area yang dapat dikelola Badan Usaha Milik Desa (BUMDes).

Baca Juga :  Kolaborasi Pengusaha Properti dan Koperasi, Hadirkan Kepemilikan Rumah Terjangkau

Sekda mengakui pembangunan jalan tersebut masih mengalami beberapa kendala, seperti perizinan dan pembebasan lahan. Namun meski begitu, Pemkab Bogor optimis dapat menyelesaikan pembangunan ini tahun ini dengan menyinkronkan perencanaan dengan jalan berstatus provinsi dan memfasilitasi kelengkapan data pengurusan izin pembangunan.

Target Pemerintah Kabupaten Bogor adalah memastikan bahwa jalan khusus tambang ini berkontribusi pada kemudahan dan efisiensi transportasi barang hasil tambang di wilayah Kabupaten Bogor. Selain itu, polemik lalu lintas di Parungpanjang akan terselesaikan.***